Teknis Kronologis Jatuhnya Pesawat Adam Air

6 08 2008

Sumber : http://kaskus.us/showthread.php?t=990376

Kalau melihat dari jalur terbang yang disediakan oleh pemerintah Indonesia, seharusnya jalur penerbangan dari Surabaya ke Manado melewati jalur terdekatnya seperti pada gambar diatas dimana pesawat seharusnya tepat melewati kota Makassar. Tetapi seperti kita semua tau, Adam Air KI 574 ditemukan (dan kemungkinan juga jatuh di dekat2nya) sekitar 85 mil di sebelah barat laut Makassar seperti bisa dilihat dari gambar di bawah.


Pada laporan KNKT sendiri dikatakan bahwa sebelum kejadian, pesawat KI 574 ini sudah 154 kali dilaporkan mengalami gangguan pada system IRS nya dan tidak ada tindakan apapun dari pihak management Adam Air untuk memperbaiki keadaan.

Pada saat gangguan itu datang kembali, pesawat sedang dalam kondisi autopilot mode on dimana autopilot menahan posisi sayap 5 derajat miring ke kiri untuk mempertahankan wing level (kerataan antara kedua sayap). Tetapi karena kedua pilot terlalu sibuk membenahi gangguan dan kemungkinan besar melakukan sesuatu yang lalu menonaktifkan autopilot, tanpa disadari kedua pilotnya, pesawat itu sedikit demi sedikit miring ke kanan dengan laju sekitar 1 derajat per detik. Selain itu hidung pesawat pun sedikit demi sedikit menukik ke bawah.

Karena IRS nya yang sedang bermasalah itu lah, pesawat tidak menyadari bahwa dirinya sudah tidak terbang lurus lagi. Diperparah oleh kedua pilot yang tidak menyadari kondisi pesawatnya karena sibuk memperbaiki IRS (Inertial Reference System). Ketika sampai pada bank angle (kemiringan pesawat) melebihi 35 derajat pesawat membunyikan alarm bank angle barulah kedua pilot sadar ada yang tidak beres dengan laju pesawatnya. Dan bahkan Kapten Pilot merasa bahwa Ko Pilot nya lah yang sudah membelokkan pesawat ke arah kanan.

Ketika kedua pilot sadar bahwa pesawat suda dalam posisi miring ke kanan sebesar 100 derajat dan hidung pesawat sudah membentuk sudut (pitch angle) sebesar 60 derajat menukik ke bumi.

Karena throttle (gas) pesawat dalam kondisi full dalam kecepatan jelajahnya ditambah dengan menukik nya pesawat, pesawat sudah mencapai kecepatan kurang lebih 490 KCAS (Knots Calibrated Airspeed) dimana kecepatan max dive B737 hanya 400 KCAS. Kecepatan ini sendiri sudah hampir sama dengan kecepatan suara (Mach 0.926) yang mengakibatkan struktur pesawat sudah tidak kuat lagi menanggung beban structural nya.

Sebenarnya pilot sudah berusaha keras untuk mengangkat kembali hidung pesawat, terbukti dengan adanya catatan dalam black box dimana beban G Force pesawat yang tadinya minus 2.8 (saat menukik tajam) menjadi plus 3.5. Dapat dilihat disini perubahan G Force sebesar plus 6.3 yang menandakan adanya perubahan arah terbang.

Tetapi ternyata kombinasi antara kecepatan pesawat yang sudah melebihi 1000 Km/Jam ditambah G Force yang sudah di luar kemampuan design dari pesawat itu yang menyebabkan struktur pesawat rusak. Bahkan potongan elevator yang akhirnya ditemukan nelayan itu diduga patah karena elevator pesawat sudah tidak mampu menahan beban pesawat terbang saat terjadi perubahan G Force yang melebihi 6 itu.

Karena keadaan sudah tidak bisa tertolong lagi itu lah akhirnya pilot gagal mengangkat hidung pesawat dan menyebabkan pesawat akhirnya tecebur ke laut pada kecepatan hampir2 1000 km/jam.


Actions

Information

One response

4 01 2012
Inayah Agustin

huaaa ngeri juga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: